about.my.id

Ulang Tahun

ulang tahun

selamat ulang tahun untuk saya … oh salah, saya tidak sedang berulang tahun saat ini. jadi begini, beberapa saat lalu anak saya mendapat undanga perayaan ulang tahun dari tetangga tapi tidak sebelah walau masih satu eRTe. secara refleks saya berfikir, gile lu ndro …

klise memang, tapi ya begitulah … ahh apalagi ini, belum mengetik penjelasan kok sudah klimaks gini kalimatnya

oke oke, jadi begini

pada zaman dahulu …

oke, jadi anak tetangga saya yang tidak sebelahan sama rumah saya itu ngundang anak saya untuk datang di acara ulang tahun anaknya. agak membingungkan ya ? simpelnya, anak saya diundang dalam acara perayaan ulang tahun oleh tetangga saya. gak ada masalah apa – apa sih, cuma saya iseng aja nyeritain disini biar situs ini ada kontennya kayak blog blog beken gitu. biar kata gak ada pengunjung lumayan bisa buat bahan bacaan kelak kalo saya masih diberi kesempatan membaca entah setaun dua taun atau kelak pas saya lagi momong cucu

lanjut …

sebenarnya algoritmanya simpel, anak saya diundang, anak saya dateng, anak saya balik, selesai. tapi tak sesimpel itu realitanya. kalau secara real maka algoritma menjadi seperti ini simpelnya. ada yang ketok pintu, saya buka pintu dan ucapin selamat datang di in**mart,dia ngasih undangan, anak saya diundang, istri saya diskusi mau kasih kado apa dengan saya, saya mikir, istri saya sewot karena saya lama mikirnya yang ujungnya saya bilang “pantesnya apa ya buk”, kemudian istri saya beli kado sendiri, istri saya bungkus kado, saya mandiin anak dan istri saya, istri saya mandi plus dandan rapi, istri saya dan anak saya berangkat ke lokasi ultah, saya dirumah sendiri, saya buat kopi, acara dimulai, acara selesai, istri dan anak saya pulang, selesai. panjang kan ???

nah, inti dari postingan ini adalah ketika saya ngopi sendiri waktu ditinggal istri dan anak ke acara ulang tahun. saya berfikir, anak baru setaun kok dirayain ramenya kayak pak eRTe disunat. so, sebenernya yang ulang tahun anaknya atau emaknya yang pengen ngerayain ultah karena dulu gak dirayain sama emak babenya.

sebagai tetangga yang baik hati, tidak sombong dan gemar menabung saya tepis pikiran itu. saya ingat kata – kata cak nun, luaskan pikiran dalam segala hal. pandang sesuatu dari segala sudut. dan hati baik saya berkata, betapa mulia orang tua si anak. sejak dini sudah diajarin berbagi. sebagai rasa syukur atas rejeki dari Allah, si emak dan si bapak mengundang teman sebaya dan teman tidak sebaya anak itu untuk duduk bersama dan makan bersama tanpa memandang kekayaan, suku, ras dan agama alias tidak mengundang si SARA.

dan segera saya habiskan kopi digelas karena dari kejauhan anak saya berlari mengejar induknya karena sudah bisa dipastikan kopi akan dingin tak terjamah ketika saya terlena dengan tawa canda si kecil.

dan ulang tahun saya ???

ulang tahun saya dirayain sama temen – temen di kantor barengan sama teman lain yang lahir dibulan yang sama atau disamakan.

tambah tua dong ??? emang …

kapan ??? rahasia …

terus ??? udah ah …

selamat ulang tahun

Comments :

Leave a Reply